Bermajlis Dengan Ulama

BERMAJELIS DENGAN ULAMA Hasan al-Bashri rahimahullah berkata, إذا جالست العلماء، فكن على أن تسمع منهم، أحرص منك على أن تقول، وتعلم حسن الإستماع كما تتعلم حسن القول، ولا تقطع على أحد حديثه Apabila engkau bermajelis dengan ulama, hendaklah engkau lebih bersemangat mendengarkan daripada berbicara. Belajarlah menjadi pendengar yang baik sebagaimana engkau belajar berbicara yang baik. Jangan engkau memotong pembicaraan seorang pun. Mawaizh lil Imam Hasan al-Bashri, hlm. ...

Ketika Ulama Mencintai Dunia

KETIKA ULAMA MENCINTAI DUNIA قال مالك بن دينار للحسن: ما عقوبة العالم إذا أحب الدنيا؟ Malik bin Dinar bertanya kepada Hasan (al-Bashri), “Apa hukuman yang akan diperoleh seorang ulama yang mencintai dunia?” Beliau menjawab, موت القلب، فإذا أحب الدنيا طلبها بعمل الآخيرة، فعند ذلك ترحل عنه بركات العلم، ويبقى عليه رسمه “Matinya hati. Ketika itu, hilanglah barakah ilmu, sehingga yang tersisa hanya tulisan-tulisan saja.” Mawaizh lil Imam Hasan al-Bashri, hlm. ...

Kasih Sayang Para Ulama Kepada Umat

KASIH SAYANG PARA ULAMA KEPADA UMAT Yahya bin Mu’adz ar-Razi rahimahullah berkata, العلماء أرحم بأمة محمد  من آبائهم و أمهاتهم. قيل له: كيف ذلك؟ قال: لأن آبائهم و أمهاتهم يحفظونهم من نار الدنيا، والعلماء يحفظونهم من نار الآخرة “Para ulama lebih sayang terhadap umat Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam daripada ayah dan ibu mereka.” Beliau rahimahullah ditanya, “Bagaimana itu terjadi?” Jawab beliau, “Ayah dan ibu mereka menjaga mereka (agar selamat) dari api dunia, sedangkan para ulama menjaga mereka (sehingga selamat) ...

TAWADHU’ SALAH SATU HAL YANG MENUNJUKKAN KEKOKOHAN ILMU DAN IMAN DALAM HATI PEMILIKNYA

TAWADHU’ SALAH SATU HAL YANG MENUNJUKKAN KEKOKOHAN ILMU DAN IMAN DALAM HATI PEMILIKNYA ✍? Asy-Syaikh al-Allamah Dr. Rabi’ bin Hady al-Madkhaly hafizhahullah berkata: التواضع أمر مهم جداً، والتواضع يعني في العلم، وأن الإنسان لا ينظر إلى نفسه بأنه عالم، وإنما ينظر لنفسه بعين الاحتقار، وكان ابن تيمية وابن القيم ما يرون أنفسهم علماء، ويقول: أنا مسكين، وأنا مُسَيكِين، مُسَيكِين أنا، ويصف نفسه بالجهل، وهم جبال وبحار في العلم! “Tawadhu’ perkara yang sangat penting, tawadhu’ maksudnya dalam hal ilmu, yaitu ...

GHIBAH YANG DI PERBOLEHKAN

GHIBAH YANG DIBOLEHKAN Menurut Imam Nawawi rahimahullah. Syaikh Ibnul Utsaimin rahimahullah berkata: Ketahuilah sesungguhnya ghibah itu dibolehkan untuk tujuan yang benar sesuai syariat, yang tidak mungkin diraih kecuali dengan ghibah, hal itu ada dalam enam perkara: 1. Yang pertama orang yang terzalimi. Maka bagi orang yang terzalimi boleh untuk melaporkan kepada penguasa atau hakim dan selainnya dari pihak yang berwenang, atau orang yang mampu menengahi dari orang yg menzaliminya. Lalu ia berkata: Si fulan telah menzalimi saya. 2. Yang ...

BENARKAH TIDAK BOLEH MEMBANTAH ULAMA KECUALI ULAMA

BENARKAH TIDAK BOLEH MEMBANTAH ULAMA KECUALI ULAMA  Asy-Syaikh Abu Ammar Ali al-Hudzaify hafizhahullah Kaedah “Tidak boleh membantah ulama kecuali ulama dan tidak boleh membantah penuntut ilmu kecuali penuntut ilmu” kaedah semacam ini kita tidak tahu dari mana asalnya.  Yang benar adalah dengan mengatakan: tidak boleh membantah sebuah kesalahan kecuali seseorang yang memiliki kemampuan yang mengetahui sebuah kesalahan, walaupun dia orang awam dan bukan seorang penuntut ilmu. Tetapi yang penting dia mengetahui bahwa sesuatu itu salah. Jadi tidak masalah baginya ...

© 1442 / 2020 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.
Enable Notifications    Ok No thanks