Hubungan Pra Nikah

HUBUNGAN PRA NIKAH Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-’Utsaimin rahimahullah menjawab: Bila yang dimaksud dengan hubungan sebelum pernikahan itu adalah sebelum dukhul (jima’) setelah dilangsungkannya akad nikah maka tidak ada dosa dalam hubungan tersebut karena terjadinya setelah akad nikah dan si wanita telah menjadi istrinya walaupun belum terjadi dukhul. Adapun hubungan yang terjalin sebelum akad nikah, di tengah masa pinangan atau sebelum pinangan maka tidak dibolehkan, haram hukumnya. Seorang laki-laki tidak diperkenankan bernikmat-nikmat mendengarkan ucapan seorang wanita ajnabiyyah (bukan mahramnya), ...

© 1442 / 2020 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.
Enable Notifications    OK No thanks