SYARAT TOBAT ORANG YANG MENYIMPNG DARI MANHAJ SALAF

SYARAT TOBAT ORANG YANG MENYIMPNG DARI MANHAJ SALAF

سئل الإمام أحمد بن حنبل. عن رجل من أهل العلم كانت له زلة وقد تاب منها ؟

Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah pernah ditanya tentang seorang dari kalangan ahlul ilmi yang pernah memiliki ketergelinciran, dalam keadaan dia telah bertobat darinya?

✍🏻 Beliau menjawab,

ﻻ يقبل الله ذلك منه حتى

Allah tidak akan menerima taubatnya sampai,

 يظهر التوبة
والرجوع عن مقالته
وليعلمن أنه قال مقالته كيت وكيت
وأنه تاب إلى الله تعالى من مقالته ورجع عنه فإذا ظهر ذلك منه حينئذٍ تقبل

● Dia menampakkan taubatnya.
● Dia telah rujuk dari perkataannya.
● Dia harus mengumumkan kalau dia pernah mengatakan perkataan demikian dan demikian.
● Kemudian, dia (juga) mengumumkan sesungguhnya dirinya telah bertobat kepada Allah dari perkataannya tersebut dan telah rujuk darinya.

Jika telah nampak hal itu dari (orang) ini, ketika itu (tobatnya) diterima.

Lalu beliau membaca firman Allah,

إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا وَأَصْلَحُوا وَبَيَّنُواُ

“Kecuali mereka yang telah tobat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan.” (QS. Al-Baqarah 160)

📚 Dzail Thabaqaat al-Hanabilah Karya Ibnu Rajab Juz 1 hlm. 300

 

© 1442 / 2021 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.
Enable Notifications    OK No thanks