Motivasi Untuk Berpegang Teguh Dengan Ajaran Islam di Akhir Zaman

Motivasi Untuk Berpegang Teguh Dengan Ajaran Islam di Akhir Zaman

Asy Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan hafizhahullah berkata,

ومعلوم أن الذي يتمسك بالإسلام يلقى أذى ومشقة من الناس، لكن عليه أن يصبر، وخصوصا في أخر الزمان إذا كثرت الفتن، فالتمسك بالدين يكون كالقابض على الجمر لشدة مايلقى في سبيل ذلك من المشقة والأذى

Telah maklum bahwa orang yang berpegang teguh dengan ajaran Islam akan mendapatkan gangguan dan kesulitan dari banyak pihak. Namun, dia wajib bersabar, terkhusus di akhir zaman ketika fitnah (ujian keimanan) semakin banyak.

Orang yang berpegang teguh dengan agama ini ibarat orang yang menggenggam bara api, disebabkan beratnya gangguan dan kesulitan yang dia hadapi.

أما البدع فليس فيها تعب، لأنها توافق الأهواء و الشهوات، ولأن الناس لا يعترضون عليه، وصاحبها ولو تعب فإنه يتلذذ، لأن الشيطان يزين له هذا الشيء، لكن مآلها إلى النار

Adapun bidah, (hampir) tidak ada kesulitan dan kelelahan dalam menjalaninya. Sebab, bidah sesuai dengan hawa nafsu dan syahwat manusia. Selain itu, (kebanyakan) manusia tidak akan menentangnya.

Pelakunya, meskipun mengalami kelelahan dan kesulitan, dia tetap menikmatinya. Sebab, setan telah memperhias semua ini di hadapannya. Akan tetapi, akhir kesudahan bidah adalah dalam neraka.

Sumber : Syarah Fadhlul Islam, hlm. 23

© 1442 / 2020 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.
Enable Notifications    Ok No thanks