Keutamaan Memaafkan

KEUTAMAAN MEMAAFKAN

Abu Hatim rahimahullah mengatakan,

الواجب على العاقل توطين النفس على لزوم العفو عن الناس كافة، وترك الخروج بمجازاة الإساءة، إذ لا سبب لتسكين الإساءة أحسن من الإحسان، ولا سبب لنماء الإساءة وتهييجها أشد من الاستعمال بمثلها

“Orang yang berakal sehat wajib mempersiapkan jiwanya untuk senantiasa memaafkan semua orang. Dia juga tidak boleh membalas perbuatan jelek (dengan kejelekan).

Sebab, tidak ada cara yang lebih baik untuk menghentikan perbuatan jelek kecuali (membalasnya) dengan berbuat baik.

Demikian pula, tidak ada jalan yang lebih dahsyat untuk mengembangkan dan mengobarkan perbuatan kejelekan kecuali membalas dengan perbuatan jelek semisalnya.”

Sumber : Raudhatul ‘Uqala wa Nuzhatul Fudhala hlm. 188

© 1441 / 2020 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.