Hati-Hati dari Ghibah

HATI-HATI DARI GHIBAH

Al-Hasan rahimahullah berkata,

يابن آدم إياك والغيبه فإنها أسرع في الحسنات من النار في الحطب يحسد أحدكم أخاه حتى يقع في سريرته

“Wahai anak Adam, hati-hatilah dari gibah, karena ia lebih cepat menghanguskan kebaikan-kebaikan daripada api yang menghanguskan kayu bakar. Salah seorang di antara kalian ada yang iri kepada saudaranya hingga membicarakan rahasia pribadinya.

والله أعلم بعلانيته يتعلم في الصداقة التي بينهما ما يعيره به في العداوة إذا هي كانت، فما أظن أولئك من المؤمنين

Allah lebih mengetahui perkara yang tampak darinya. Akan diketahui dalam sebuah pertemanan antara dua saudara, sesuatu yang akan membuat saling mencela ketika terjadi permusuhan dan aku tidak menganggap mereka itu adalah mukmin.

إن الله لا ينظر الى عبد يبدي لأخيه الود وهو مملوء غشا يطريه شاهدا، ويخذله غائبا، إن رأى خيرا حسده، وإن ابتلي ابتلاء خذله

Allah tidak akan melihat seorang hamba yang menampakkan rasa cinta kepada saudaranya, padahal dia penuh dengan kebencian. Memujinya ketika bertemu dan mencelanya ketika tidak ada di hadapannya. Apabila dia melihat kebaikan yang ada padanya, dia iri. Dan apabila dia melihat kejelekan yang menimpanya, dia mencelanya.”

At-Tadzkirah al-Hamduniyah, 4/374.

© 1441 / 2020 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.