PERINGATAN DARI MENINGGALKAN KALIMAT KEBENARAN

PERINGATAN DARI MENINGGALKAN KALIMAT KEBENARAN

Nabi shallallahu ‘alaihi was salam bersabda:

ﻻ ﻳَﻤﻨَﻌَﻦَّ ﺭَﺟُﻼً ﻫَﻴﺒَﺔُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺃﻥ ﻳﻘﻮﻝ ﺑﺤﻖٍّ ﺇﺫﺍ ﻋَﻠِﻤَﻪُ ‏ ﺃﻭ ﺷَﻬِﺪَﻩُ ﺃﻭ ﺳﻤِﻌَﻪُ

“Janganlah sekali-kali kewibawaan (kebesaran) manusia menghalangi seseorang untuk mengatakan kebenaran bila ia mengetahuinya (atau melihatnya atau mendengarnya)”

Pakar hadits zaman ini Al-Imam al-‘Allamah Nashiruddin al-Albani rahimahullah wa ghafaralahu berkata:

Di dalam hadits ini terdapat larangan yang sangat keras dari menyembunyikan kebenaran karena takut kepada manusia atau karena mengharap penghidupan (gaji/mata pencaharian). Oleh karena itu siapa saja yang menyembunyikan kebenaran karena khawatir (takut) akan gangguan manusia kepadanya dengan berbagai bentuknya; Seperti dipukul, dicela, diputus rezkinya, atau khawatir tidak dimuliakan dan yang semisalnya; maka dia masuk dalam larangan tersebut dan menjadi penyelisih bagi Nabi shallallahu ‘alaihi was salam.

Apabila demikian keadaan seorang yang menyembunyikan kebenaran padahal ia mengetahuinya, lantas bagaimana kiranya keadaan seorang yang tidak hanya sebatas itu, bahkan berani bersaksi dengan kebatilan untuk menjatuhkan kaum muslimin yang tidak bersalah?! Menuduh agama dan akidah mereka?! demi menuruti orang rendahan atau karena takut mereka juga akan menuduhnya dengan kebatilan bila tidak berjalan bersama mereka di atas kesesatan dan tuduhannya.

Ya Allah, kokohkanlah kami di atas kebenaran dan bila Engkau meninginkan fitnah (musibah) terhadap hamba-hamba-Mu, maka matikanlah kami dalam keadaan kami tidak terfitnah.

As-Silsilah ash-Shahihah
• Hadits (Juz 1/ hal. 322- h 168) catatan kaki pada hal. 325

Sumber: Majmu’ah al-Baarakatu Maa Akaabirikum

 


✍ردود منهجيـــة:
⛔ ﺍﻟﺘﺤﺬﻳﺮ ﻣﻦ ﺗﺮﻙ ﻛﻠﻤﺔ الحق ✅
?ﻗﺎﻝ ﷺ : ‏(ﻻ ﻳَﻤﻨَﻌَﻦَّ ﺭَﺟُﻼً ﻫَﻴﺒَﺔُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺃﻥ ﻳﻘﻮﻝ ﺑﺤﻖٍّ ﺇﺫﺍ ﻋَﻠِﻤَﻪُ ‏[ ﺃﻭ ﺷَﻬِﺪَﻩُ ﺃﻭ ﺳﻤِﻌَﻪُ ])?

? ﻗﺎﻝ الامام العلامة محدث العصر محمد ناصر الدين ﺍﻷﻟﺒﺎﻧﻲ -ﺭﺣﻤﻪ ﺍﻟﻠﻪ وغفر له

??ﻭﻓﻲ ﺍﻟﺤﺪﻳﺚ : ﺍﻟﻨﻬﻲ ﺍﻟﻤﺆﻛﺪ ﻋﻦ ﻛﺘﻤﺎﻥ ﺍﻟﺤﻖ ﺧﻮﻓﺎً ﻣﻦ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺃﻭ ﻃﻤﻌﺎً ﻓﻲ ﺍﻟﻤﻌﺎﺵ ﻓﻜﻞ ﻣﻦ ﻛﺘﻤﻪ ﻣﺨﺎﻓﺔ ﺇﻳﺬﺍﺋﻬﻢ ﺇﻳﺎﻩ ﺑﻨﻮﻉ ﻣﻦ ﺃﻧﻮﺍﻉ ﺍﻹﻳﺬﺍﺀ؛

?ﻛﺎﻟﻀﺮﺏ ﻭﺍﻟﺸﺘﻢ ﻭﻗﻄﻊ ﺍﻟﺮﺯﻕ ﺃﻭ ﻣﺨﺎﻓﺔ ﻋﺪﻡ ﺍﺣﺘﺮﺍﻣﻬﻢ ﺇﻳﺎﻩ ﻭﻧﺤﻮ ﺫﻟﻚ؛

↩➖ﻓﻬﻮ ﺩﺍﺧﻞ ﻓﻲ ﺍﻟﻨﻬﻲ ﻭ ﻣﺨﺎﻟﻒ ﻟﻠﻨﺒﻲ صلى عليه وسلم ﻭﺇﺫﺍ ﻛﺎﻥ ﻫﺬﺍ ﺣﺎﻝ ﻣﻦ ﻳﻜﺘﻢ
ﺍﻟﺤﻖ ﻭ ﻫﻮ ﻳﻌﻠﻤﻪ؛
??ﻓﻜﻴﻒ ﻳﻜﻮﻥ ﺣﺎﻝ ﻣﻦ ﻻ ﻳﻜﺘﻔﻰ ﺑﺬﻟﻚ ﺑﻞ ﻳﺸﻬﺪ ﺑﺎﻟﺒﺎﻃﻞ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻤﺴﻠﻤﻴﻦ ﺍﻷﺑﺮﻳﺎﺀ

ﻭﻳﺘﻬﻤﻬﻢ ﻓﻲ ﺩﻳﻨﻬﻢ ﻭ ﻋﻘﻴﺪﺗﻬﻢ؛ ﻣﺴﺎﻳﺮﺓ ﻣﻨﻪ ﻟﻠﺮﻋﺎﻉ ﺃﻭ ﻣﺨﺎﻓﺔ ﺃﻥ ﻳﺘﻬﻤﻮﻩ ﻫﻮ ﺃﻳﻀﺎً ﺑﺎﻟﺒﺎﻃﻞ ﺇﺫﺍ ﻟﻢ ﻳﺴﺎﻳﺮﻫﻢ

ﻋﻠﻰ ﺿﻼﻟﻬﻢ ﻭﺍﺗﻬﺎﻣﻬﻢ؟ !
ﻓﺎﻟﻠﻬﻢ ﺛﺒﺘﻨﺎ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺤﻖ ﻭﺇﺫﺍ ﺃﺭﺩﺕ ﺑﻌﺒﺎﺩﻙ
ﻓﺘﻨﺔ؛ ﻓﺎﻗﺒﻀﻨﺎ ﺇﻟﻴﻚ ﻏﻴﺮ ﻣﻔﺘﻮﻧﻴﻦ ﺍ .ﻫــ ۞

? ﺍﻟﺴﻠﺴﻠﺔ ﺍﻟﺼﺤﻴﺤﺔ –
? ﺣﺪﻳﺚ ‏( ﺝ/1-ﺹ /322- ﺡ 168- ‏)
-ﺍﻟﺘﻌﻠﻴﻖ ﻓﻲ ﺍﻟﺼﻔﺤﺔ【325】

 

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.