HUKUM DUDUKNYA KELUARGA DENGAN PARA LELAKINYA BERSAMA KELUARGA-KELUARGA LAIN YANG DISERTAI DENGAN PARA LELAKINYA

HUKUM DUDUKNYA KELUARGA DENGAN PARA LELAKINYA BERSAMA KELUARGA-KELUARGA LAIN YANG DISERTAI DENGAN PARA LELAKINYA

Asy Syaikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin رحمه الله

Pertanyaan: Apa hukum sebuah keluarga yang disertai dengan para lelakinya duduk bersama keluarga-keluarga lain yang juga disertai dengan para lelakinya, sedangkan di dalamnya terdapat seorang lelaki ajnabi duduk dengan wanita ajnabiyah (non mahram)?

Jawaban:

Adapun sekedar duduk dengan kenalan-kenalan, maka ini tidak mengapa. Akan tetapi bila mengharuskan tabarruj (bersolek), membuka wajah, atau hal-hal lainnya yang tidak diperkenankan membukanya kepada ajnabi (non mahram), maka duduk-duduknya itu tidak diperbolehkan dari sisi ini. Karena di dalam membuka wajah dan hal-hal lainnya yang wajib ditutup termasuk ke dalam fitnah atau menunggangi perkara-perkara yang telah diharamkan. Karena pendapat yang rajih (lebih kuat) di antara para ‘ulama bahwa wanita itu tidak diperbolehkan membuka wajahnya kecuali kepada suami atau mahram-mahramnya.

Adapun selain mahram, juga bukan suaminya, maka tidak boleh baginya untuk membuka wajahnya berdasarkan dalil-dalil yang bukan di sini tempat penyebutannya. Dan saya telah menulis sebuah risalah tentang masalah ini yang telah dicetak sebanyak dua kali.

Sumber: Silsilah Fatawa Nurun ‘alad Darb< kaset no. 10

Alih bahasa : Syabab Forum Salafy
—————-

ما حكم جلوس العائلة برجالها مع عائلات أخري برجالها

السؤال:

ما حكم جلوس العائلة برجالها مع عائلات أخري برجالها، وهذا فيه جلوس الأجنبي مع الأجنبية؟

الجواب:

الشيخ: أما الجلوس مجرد مع المعارف فهذا لا بأس به، لكن إن لزم منه تبرج أو كشف وجه أو غيره مما لا يجوز كشفه للأجانب فإنه لا يجوز من هذه الناحية؛ لما في ذلك من الفتنة أو ارتكاب المحرم في كشف الوجه وما يجب ستره؛ لأن القول الراجح من أهل العلم بأنه لا يجوز للمرأة كشف وجهها إلا لزوجها أو محارمها، وأما من ليس محرماً لها ولا زوجاً فلا يجوز لها أن تكشف وجهها بأدلة ليس هذا موضوع ذكرها، وقد كتبنا في ذلك رسالة طُبعت مرتين.

المصدر: سلسلة فتاوى نور على الدرب > الشريط رقم [10]

Download
Judul: HUKUM DUDUKNYA KELUARGA DENGAN PARA LELAKINYA BERSAMA KELUARGA-KELUARGA LAIN YANG DISERTAI DENGAN PARA LELAKINYA Pembicara: Asy Syaikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin رحمه الله Tanggal: 13 Muharram 1437
© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.