Hal-hal Yang Mesti Dihindari Dalam Menuntut Ilmu

Hal-hal Yang Mesti Dihindari Dalam Menuntut IlmuHAL-HAL YANG MESTI DIHINDARI DALAM MENUNTUT ILMU

Ada beberapa hal yang harus dihindari oleh seorang penuntut ilmu, karena perkara-perkara tersebut ibarat penyakit ganas yang menjangkiti seorang pasien. Jika tidak menghindarinya, maka ia akan binasa.

  1.  Hasad

yaitu membenci apa yang Allah karuniakan atas seorang hamba. Hampir tidak seorangpun yang lepas dari sifat ini. Jika sifat ini melekat pada seseorang, diwajibkan atas manusia untuk tidak berbuat jahat kepadanya dengan perkataan ataupun perbuatan.

  1.  Berfatwa tanpa ilmu.

Berfatwa adalah kedudukan yang agung. Oleh karenanya, tidak boleh sembarangan dilakukan kecuali oleh pribadi yang benar-benar pantas. Al-Imam Ahmad berkata: “Sesungguhnya orang yang berfatwa kepada manusia ia telah membawa urusan yang besar. Semestinya orang yang berfatwa mengetahui pendapat-pendapat ulama yang terdahulu. Kalau tidak, jangan berfatwa. Barangsiapa berbicara pada sesuatu yang dia tidak memiliki sandaran (dalil) atas hal tersebut, saya khawatir dia akan salah.” Abdurrahman bin Abi Laila mengatakan: “Saya mendapati 120 orang Anshar dari para shahabat Nabi shalallahu’alaihi wa sallam. Tidak seorangpun dari mereka menyebutkan sebuah hadits kecuali ia berharap seandainya shahabat yang lain telah mencukupi. Dan tidaklah mereka dimintai fatwa tentang sesuatu kecuali ia berharap bahwa shahabat yang lain telah mencukupinya dalam berfatwa.”

(Adab Syar’iyyah, 2/63-64)

  1.  Sombong

Nabi bersabda:

“…Tidak akan masuk jannah (surga) siapa yang terdapat dalam hatinya seberat dzarrah (atom) dari kesombongan.”

Para shahabat berkata:

“Wahai Rasulullah bagaimana dengan seseorang yang suka bajunya bagus dan sandalnya bagus?”

Nabi menjawab:

“Sesungguhnya Allah indah dan mencintai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (Shahih, HR. Muslim dari Ibnu Mas’ud radhiyallahuanhu)

  1.  Ta’ashub

yaitu fanatik baik kepada golongan, guru, kelompok, organisasi tertentu, syi’ar, tertentu atau yang semacamnya. Karena hal ini adalah syiar atau ciri khas ahlul bid’ah yang menyimpang dari jalan Nabi shalallahu’alaihi wa sallam, yang merupakan sifat yang tercela, apalagi pada seorang penuntut ilmu. Seorang penuntut ilmu syar’i semestinya menjadikan ittiba’ kepada Nabi shalallahu’alaihi wa sallam sebagai syi’ar yang selalu ia junjung tinggi. Ia jadikan syi’ar itu sebagai landasannya dalam ber-wala‘ (loyalitas) dan ber-bara‘ (berlepas diri).

  1.  Tashaddur

yaitu tampil sebelum waktunya, karena ini menunjukkan kebanggaannya pada diri sendiri, dan ketidaktahuannya pada banyak permasalahan. Ini akan mengakibatkan dia terjerumus kepada dosa yang besar yaitu berkata tentang agama Allah subhanahu wa ta’ala tanpa ilmu yaitu mengatakan sebuah hukum dengan mengatasnamakan ini adalah hukum Allah subhanahu wa ta’ala tanpa dilandasi ilmu yang benar dan akan membawa dia kepada sifat sombong.

  1.  Ber-su‘uzhan

(buruk sangka) kepada yang lain, baik temannya sendiri lebih-lebih gurunya.

“Wahai orang-orang yang beriman jauhilah oleh kalian banyak sangkaan.” (Al-Hujurat: 12)
(Lihat Kitabul ‘Ilmi, hal. 71-83)

*

Sumber: Majalah Asy Syariah

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.