Bolehkah Bergembira Dengan Kematian Seorang Mubta’di?

BOLEHKAH BERGEMBIRA DENGAN KEMATIAN SEORANG MUBTA’DI?

Asy Syaikh Ubaid bin Abdillah al Jabiry حفظه الله

Pertanyaan: Apakah boleh kita bergembira dengan kematian seorang mubtadi atau seorang yang menyimpang?

Jawaban:

Ya. . ya. . boleh kita bergembira (dengan kematian mubtadi) bahkan kita menyalahkan orang yang menta’ziah jenazah mereka (mubtadi), salahkan mereka. Naam.

Imam Ahmad rohimahulloh diberitahu tentang perkara ini (kematian mubtadi), maka beliau mengatakan: siapa yang tidak bergembira?

Maka jika seorang mubtadi ditimpa musibah pada hartanya, maka kita bergembira dengannya. Yaitu seorang mubtadi yang mengajak kepada bid’ahnya inilah yang jelek, sesat, menyesatkan dan merusak kaum muslimin.

Dan saya ingatkan tentang ucapan (dari pertanyaan anda): MUNHARIF (orang yang menyimpang),
jika penyimpangannya adalah kebid’ahan dan dia mengajak kepada bid’ahnya, maka iya, kita bergembira dengan kematiannya.

Adapun kalau dia tidak mengajak kepada bid’ahnya, maka aku tidak mengetahui ada seorang pun yang bergembira dengan kematiannya.

Demikian juga jika penyimpangannya berupa kefasikan yang kejelekannya terbatas pada dirinya seperti peminum khamer dan dia tidak mengganggu orang dan tidak melanggar harta dan kehormatan orang, atau seorang yang terus-menerus isbal yang merupakan dosa besar, maka jenis-jenis penyimpangan seperti ini kita mendoakan mereka hidayah dan tidak bergembira dengan musibah yang menimpa mereka, dan kita sangat menginginkan hidayah bagi mereka dengan cara terus memberi nasehat, dan jika mereka meninggal di atas dosa tersebut, maka kita khawatir dia akan disiksa sebagaimana kita berharap pahala bagi seorang yang mati di atas ketakwaan dan kesholehan.

Ya. . demikianlah akidah ahlusunnah dalam menyikapi keumuman manusia.

Sumber: http://ar.alnahj.net/fatwa/58

Alih bahasa: Syabab Forum Salafy

***   ***   ***

هل يجوز الفرح بموت المبتدع أو المنحرف ؟

نعم، نعم يجوز، ونفرح، ونثرب من يعزينا في هؤلاء ثربوا عليه. نعم.

الإمام أحمد-رحمه الله- كُلم في هذا فقال: ومن لا يفرح. فإذا أصابت المبتدع مصيبة في ماله يفرح له بهذا، المبتدع الداعي إلى بدعته هذا خبيث ضال مضل مفسد على أهل الإسلام.

وأنبه إلى أنّ قولك : “أو منحرف” إذا كان انحراف بدعي يدعوا إلى بدعته فنعم يفرح به؛ أما إن كان بدعي لا يدعوا إلى بدعته فما علمت أحدًا يفرح له بذلك؛ وكذلك إذا كان انحرافه فسقي انحرافه فسقي نعم لكنه مقصورًا عليه مثل أن يشرب الخمر هو بنفسه، ولا يؤذي أحدًا، ولا يسطو على مال وعرض، أو مثلا يصر على إسبال الثياب وهو من الكبائر في حق الرجل فهذا يدعى له بالهداية ولا يفرح بما أصابه من هذه البلايا، إذا أصابته مصيبة لا يفرح ويدعى له بالهداية، ويطمع في هدايته بتكرار النصيحة عليه،فإذا مات فإنّا نخشى عليه من العقاب كما نرجو لمن مات على تقى وصلاح نرجو له الثواب. نعم هذه عقيدة أهل السنة في الناس عامة.نعم.

Download
Judul: BOLEHKAH BERGEMBIRA DENGAN KEMATIAN SEORANG MUBTA'DI? Pembicara: Asy Syaikh Ubaid bin Abdillah al Jabiry حفظه الله Tanggal: 24 Rajab 1436
© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.