Zuhud dan Warak Syar’i dan Bukan Syar’i

ZUHUD DAN WARAK SYAR’I DAN BUKAN SYAR’I

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah رحمه الله  berkata:

“Zuhud yang disyariatkan adalah meninggalkan perkara yang dicintai berupa perkara yang tidak bermanfaat di negeri akhirat. Perkara tersebut adalah fudhul mubah (yakni perkara mubah yang melebihi batas kebutuhan, pen) yang tidak dipergunakan untuk mendukung ketaatan kepada Allah Ta’ala. Sebagaimana warak yang disyariatkan adalah meninggalkan perkara yang memadharatkan di negeri akhirat yaitu meninggalkan hal-hal yang haram dan syubhat yang jika ditinggalkan tidak melazimkan untuk meninggalkan perkara yang lebih utama darinya seperti perkara-perkara yang wajib. 

Adapun setiap perkara yang bermanfaat atau yang menopang perkara yang bermanfaat di negeri akhirat, zuhud pada perkara tersebut bukan bagian dari agama ini. Bahkan pelakunya masuk dalam firman Allah Ta’ala, 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحَرِّمُوا طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ 

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian haramkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kalian, dan janganlah kalian melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” [Q.S. al-Maidah: 87] 

Sebagaimana menyibukkan diri dengan fudhul mubah merupakan lawan zuhud yang disyariatkan. Jika dia menyibukkan dirinya dengan fudhul mubah menyebabkan lalai untuk menunaikan perkara yang wajib atau meninggalkan perkara yang haram, dia adalah orang yang bermaksiat atau paling tidak dia telah turun dari derajat al-muqarrabin [1] ke al-muqtashidin [2]

[Majmu’ al-Fatawa 10/12] 

Alih bahasa: Abu Bakar Jombang, Thalib Darul Hadits Fiyusy 
Jum’at, 17 Rajab 1435 H

Catatan Kaki: 
[1]  orang-orang yang menunaikan perkara-perkara yang wajib dan mustahab serta meninggalkan perkara yang haram dan makruh, pen. 

[2] orang-orang yang menunaikan perkara-perkara yang wajib namun meninggalkan perkara yang mustahab serta meninggalkan perkara yang haram namun mengerjakan perkara yang makruh, pen. Wallahu a’lam.

************



وَ ” الزُّهْدُ الْمَشْرُوعُ ” هُوَ تَرْكُ الرَّغْبَةِ فِيمَا لَا يَنْفَعُ فِي الدَّارِ الْآخِرَةِ وَهُوَ فُضُولُ الْمُبَاحِ الَّتِي لَا يُسْتَعَانُ بِهَا عَلَى طَاعَةِ اللَّهِ كَمَا أَنَّ ” الْوَرَعَ الْمَشْرُوعَ ” هُوَ تَرْكُ مَا قَدْ يَضُرُّ فِي الدَّارِ الْآخِرَةِ وَهُوَ تَرْكُ الْمُحَرَّمَاتِ وَالشُّبُهَاتِ الَّتِي لَا يَسْتَلْزِمُ تَرْكُهَا تَرْكَ مَا فِعْلُهُ أَرْجَحُ مِنْهَا كَالْوَاجِبَاتِ فَأَمَّا مَا يَنْفَعُ فِي الدَّارِ الْآخِرَةِ بِنَفْسِهِ أَوْ يُعِينُ عَلَى مَا يَنْفَعُ فِي الدَّارِ الْآخِرَةِ فَالزُّهْدُ فِيهِ لَيْسَ مِنْ الدِّينِ بَلْ صَاحِبُهُ دَاخِلٌ فِي قَوْله تَعَالَى {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحَرِّمُوا طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا إنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ} كَمَا أَنَّ الِاشْتِغَالَ بِفُضُولِ الْمُبَاحَاتِ هُوَ ضِدُّ الزُّهْدِ الْمَشْرُوعِ فَإِنْ اشْتَغَلَ بِهَا عَنْ فِعْلِ وَاجِبٍ أَوْ [تَرْكِ] مُحَرَّمٍ كَانَ عَاصِيًا وَإِلَّا كَانَ مَنْقُوصًا عَنْ دَرَجَةِ الْمُقَرَّبِينَ إلَى دَرَجَةِ الْمُقْتَصِدِينَ.

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.