PENYAKIT CINTA KETENARAN

PENYAKIT CINTA KETENARAN

✍? Ibrahim bin Adham rahimahullah berkata

مَا صَدَقَ اللهَ عَبْدٌ أَحَبَّ الشُّهْرَةَ

“Tidaklah jujur kepada Allah, seorang hamba yang mencintai ketenaran.”

✍? Al-Hafizh adz-Dzahabi berkata secara mu’allaq:

Saya katakan,

عَلاَمَةُ المُخْلِصِ الَّذِي قَدْ يُحِبُّ شُهْرَةً، وَلاَ يَشْعُرُ بِهَا أَنَّهُ إِذَا عُوتِبَ فِي ذَلِكَ لاَ يَحْرَدُ (أَيْ: لاَ يَغْضَبُ) وَلاَ يُبَرِّئُ نَفْسَهُ

Tanda seorang yang ikhlas tetapi tanpa dia sadari mencintai ketenaran adalah jika ia ditegur dalam hal itu, ia tidak marah dan tidak menganggap dirinya bebas dari hal itu.

Ia justru menyadari (kekurangannya) dan berkata,

رَحِمَ اللهُ مَنْ أَهْدَى إِلَيَّ عُيُوبِي،

“Semoga Allah merahmati orang yang menunjukkan aib-aibku kepadaku.”

وَلاَ يَكُنْ مُعْجَبًا بِنَفْسِهِ؛ لاَ يَشْعُرُ بِعُيُوبِهَا، بَلْ لاَ يَشْعُرُ أَنَّهُ لاَ يَشْعُرُ، فَإِنَّ هَذَا دَاءٌ مُزْمِنٌ

Janganlah dia menjadi orang yang merasa ujub (bangga), tidak menyadari aib-aibnya, bahkan tidak sadar bahwa dirinya tidak menyadari aib-aibnya. Ini adalah penyakit yang kronis.

***

(Siyar A’lam an-Nubala karya adz-Dzahabi, 7/393)

? Sumber : http://www.ajurry.com/vb/archive/index.php/t-5152-p-2.html

 

 


 

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.