Pelajaran Penting untuk Para Hartawan ~ Bagian Kedua

Pelajaran Penting Untuk Para Hartawan2aPELAJARAN PENTING UNTUK PARA HARTAWAN ~ Bagian 2

Ditulis oleh:  Al-Ustadz Abu Muhammad Harits Abrar Thalib

Setelah menerangkan jawaban Qarun kepada orang-orang yang menasihatinya, Allah Subhanahu wa ta’ala menjelaskan bahwa pemberian-Nya itu bukanlah tanda baiknya keadaan orang yang menerima. Bahkan, Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

“Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta?”

sehingga tidak ada halangan untuk menghancurkan Qarun, padahal sudah menjadi sunnatullah bahwa Dia telah membinasakan orang-orang yang lebih kuat dan lebih banyak mengumpulkan harta daripada Qarun. Allah Subhanahu wa ta’ala melanjutkan,

“Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.”

Allah Subhanahu wa ta’ala menyiksa mereka sesuai dengan apa yang Dia ketahui tentang mereka. Mereka yang dibinasakan itu, meskipun menyatakan baiknya keadaan mereka, bahkan memastikan keselamatan mereka, tidak diterima pengakuan mereka. Bahkan, semua itu tidak dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah Subhanahu wa ta’ala. Akan tetapi, Qarun tidak mau berhenti. Ia justru terus-menerus dalam pembangkangan dan kejahatannya. Dia tenggelam dalam rasa bangga dan sikap takabur dengan hartanya yang berlimpah. Tidak cukup sampai di situ, pada suatu hari dia pun keluar dengan membawa semua perhiasan dan kekayaan serta kemegahannya. Dia keluar membawa seluruh budaknya, yang masing-masing lengkap dengan pakaian dan perhiasan yang gemerlap, laki-laki dan perempuan.

Kunci-kunci gudang hartanya yang demikian banyak, dipikul oleh beberapa orang laki-laki yang kekar. Dengan angkuh, Qarun berjalan diiringi para pengikutnya. Ratusan mata terbelalak melihat kemegahan Qarun, mulut mereka berdecak kagum. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

“Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia,” yaitu orang-orang yang puncak harapan dan cita-cita mereka adalah kehidupan dunia semata, tidak ada lagi yang lain selain itu, “Kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun,” yaitu dunia berikut perhiasan dan kesenangannya. “Sesungguhnya ia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar.”

Hal itu karena cara pandang dan cita-cita serta pengetahuan mereka hanya sebatas dunia, sama sekali tidak ada keinginan lain selain dunia dan perhiasannya. Itulah bukti kedangkalan ilmu mereka, karena maklumat yang mereka ketahui, yaitu dunia dan semua kesenangannya adalah sesuatu yang rendah. Tidaklah semua ini dinamakan dunia melainkan karena kerendahannya, karena ad-dunya  dalam bahasa Arab berarti yang rendah.

Orang-orang yang lemah iman seperti ini selalu berharap mereka sama seperti Qarun atau yang semodel Qarun dalam hal kekayaan. Lebih parah lagi, mereka menganggap itulah salah satu hakikat keberuntungan di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala. Menurut sangkaan mereka, keberuntungan yang dirasakan oleh Qarun itu tidak lain karena dia sudah beruntung di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala, yakni diridhai-Nya.
Melihat keadaan orang-orang yang lemah iman dan akalnya ini, beberapa orang ulama di kalangan Bani Israil kembali menyampaikan nasihat mereka. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu, “Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, serta tidak diperoleh pahala itu, melainkan oleh orang-orang yang sabar.”

Orang-orang yang berilmu ini mengingatkan saudara-saudara mereka agar mengharapkan apa yang ada di sisi Allah Subhanahu wa ta’ala, merasa mulia dengan pahala-Nya. Bahkan, pahala yang disegerakan, berupa kenikmatan beribadah kepada Allah Subhanahu wa ta’ala, senantiasa kembali kepada-Nya, demikian pula pahala yang disediakan di akhirat, jauh lebih baik daripada yang mereka mimpikan, yaitu dunia dan kesenangannya.

Akan tetapi, tidak semua yang mengerti mana yang lebih baik mau mendahulukannya dari sesuatu yang lebih rendah. Semua itu hanya dapat dilaksanakan oleh orang-orang yang mendapat taufik, yaitu orang-orang yang sabar. Sabar di atas ketaatan kepada Allah Subhanahu wa ta’ala, sabar (menahan diri) dari kemaksiatan, dan sabar menghadapi takdir yang menyakitkan. Setelah kejahatan dan sikap melampaui batas Qarun sampai pada puncaknya, bahkan nasihat dan peringatan tidak lagi berguna, dunia pun semakin indah berhias untuknya, rasa bangga semakin membuatnya besar kepala, datanglah azab Allah Subhanahu wa ta’ala menimpanya. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

“Maka Kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golongan pun yang menolongnya dari azab Allah.

Dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).”

Inilah balasan yang setimpal baginya. Ketika dia mengangkat dirinya di atas orang lain tanpa alasan yang haq, Allah Subhanahu wa ta’ala merendahkannya serendah-rendahnya. Bahkan, beserta semua yang menjadi sarana kebanggaan dan kesombongannya, yaitu harta dan pengikutnya.

Tidak ada pelayan, kelompok, atau golongan yang menolong dan membelanya ketika azab itu menimpanya. Dia sendiri pun tidak mampu membela dan menyelamatkan dirinya.

(insya Allah bersambung)

Sumber:  Majalah Asy Syariah

© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.