DIAM DARI MENJELASKAN AL-HAQ ITU ADALAH SYAITHAN YANG BISU

DIAM DARI MENJELASKAN AL-HAQ ITU ADALAH SYAITHAN YANG BISU

Asy-Syaikh Al-Allamah Ibnu Baz rahimahullah ditanya:

Saya pernah mendengar kalau seorang yang diam dari berbicara Al-Haq itu adalah syaithan yang bisu, apakah ini benar?

Jawaban: Ya, ini adalah perkataan sebagian salaf. Bukan hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Hanya saja itu adalah perkataan sebagian ulama. Mereka mengatakan: “Seorang yang diam dari berbicara al-haq adalah syaithan yang bisu. Dan seorang yang berbicara dengan kebatilan adalah syaithan yang berbicara.”

Maka seorang yang berbicara kebatilan, mengajak kepada kebatilan ini termasuk syaithan yang berbicara. Dan seorang yang diam tidak mau menyampaikan kebenaran padahal dia mampu, dan dia tidak menyampaikan perkara ma’ruf dan tidak mencegah dari yang munkar. Dia tidak mau merubah perkara yang wajib dia rubah, dia diam dalam keadaan dia mampu berbicara, orang ini dinamakan syaithan bisu dari jenis syaithan manusia.

Karena wajib atas seorang mukmin untuk mengingkari kebatilan dan mengajak kepada hal ma’ruf, dan jika dia mampu melakukan hal ini, maka wajib hukumnya.

Sebagaimana Allah berfirman:

“Dan hendaklah ada di antara kalian segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar, merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. ali Imran 104)

Dan Allah Ta’ala berfirman:

” Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah 71)

Dan Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Sesungguhnya manusia jika melihat kemungkaran lalu mereka tidak mau merubahnya, Allah akan meratakan kepada mereka adzab-Nya.”

Beliau ‘alaihi ash-shalaatu wassallam bersabda:

“Barangsiapa diantara kalian yang melihat kemunkaran maka hendaknya dia merubahnya dengan tangannya, jika ia tidak mampu, maka rubahlah dengan lisannya. Jika dia tidak mampu, maka ingkarilah dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemah iman. “(Dikeluarkan oleh Imam Muslim dalam shahihnya)

Maka (dalil-dalil) ini menjelaskan kepada kita akan wajibnya mengingkari kemungkaran sesuai kemampuan, dengan tangan, kemudian dengan lisan, kemudian dengan hati.

Maka orang yang diam dari mengingkari kemungkaran dalam keadaan dia mampu (mengingkarinya) dan tidak memiliki halangan, inilah dia syaithan yang bisu.

Sumber || http://www.binbaz.org.sa/noor/9453

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.