BOLEHNYA BERBURUK SANGKA KEPADA ORANG YANG MARAH KETIKA AHLI BIDAH DIKRITIK

BOLEHNYA BERBURUK SANGKA KEPADA ORANG YANG MARAH KETIKA AHLI BIDAH DIKRITIK

Asy-Syaikh Al-Allamah Zaid Al-Madkhali rahimahullah berkata;

ويجوز سوء الظن بمن أتى بأسبابه، كمن تراه يغضب إذا ذُكر أهل البدع وتُكلَّم فيهم و حُذِّر منهم تحذيراً عاماً

Dan berburuk sangka itu boleh kepada orang yang melakukan sebab-sebabnya. Seperti orang yang engkau lihat ia marah jika ahli bidah disebut-sebut, diperbincangkan atau ditahdzir darinya dikhalayak umum.

أو تسمعه يُدافع عنهم جماعات أو أفراداً، أو دلَّت قرائنٌ يتبيَّن منها أنَّ الشخص مُميِّع لمنهج أهل السنة

Atau engkau mendapati dia membela ahli bidah, baik jamaahnya ataupun individunya. Atau ada gejala-gejala yang dengannya menjadi jelas kalau orang ini lembek dalam manhaj Ahlussunnahnya.

فلا تروج له ولا ترشد إلى الأخذ عنه حتى تتبيَّن لك سلامته فتُرشد طُلاب العلم إلى أخذ العلم عنه

Maka janganlah engkau mempromosikan orang ini, jangan engkau arahkan (manusia) untuk mengambil ilmu darinya, sampai jelas bagimu selamatnya manhaj orang ini. Sehingga engkau bisa mengarahkan para penuntut ilmu untuk mengambil ilmu darinya.

أو يتبيَّن لك مولاته لأهل البدع ولو بالترويج لهم وعدم الإنكار عليهم فاحذره وحذّر منه

Atau menjadi jelas bagimu sikap loyalnya terhadap ahli bidah walaupun dengan mempromosikan mereka dan tidak mengingkari mereka. Maka berhati-hatilah engkau darinya, dan tahdzirlah dia.

Sungguh benar apa yang dikatakan oleh penyair:

ومهما تكن عند امرئ من خليفة *** وإن خالها تخفى على الناس تُعْلَمِ

Bagaimanapun perilaku yang ada pada seseorang, sekalipun ia menyangkanya tersembunyi dari manusia, niscaya akan diketahui juga.

[Al-Ajwibah Al-Atsariyah hal. 96-97]

•┈┈••••❁❁••••┈┈•

📚 Sumber : https://goo.gl/u89Fhj

© 1440 / 2018 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.