BOLEHKAH UPAYA PENDEKATAN ANTAR AGAMA

BOLEHKAH UPAYA PENDEKATAN ANTAR AGAMA

Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah

Penanya: Semoga Allah berbuat baik kepada Anda, penanya dari Libya mengatakan: “Sebagian dai menempuh manhaj atau metode baru yang diada-adakan yang dinamakan “Pendekatan Antar Agama” dengan dalih bahwa kita semua memiliki kitab. Apakah semacam ini termasuk bentuk loyalitas?”

Asy-Syaikh:

Ini termasuk kekafiran, bukan sebatas loyalitas bahkan termasuk kekafiran. Jika menganggap benar keyakinan Yahudi dan keyakinan Nashara sebagai agama yang benar maka ini merupakan kekafiran terhadap Allah, kita berlindung kepada Allah darinya. Karena Allah telah memastikan kekafiran Yahudi dan Nashara setelah diutusnya Muhammad shallallahu alaihi was sallam jika mereka tidak mau mengikuti beliau. Dan semua yang tidak mengikuti Muhammad shallallahu alaihi was sallam apakah dia seorang Yahudi atau Nashara atau penyembah berhala atau makhluk apapun dia yaitu jin dan manusia maka dia kafir dan di neraka. Rasulullah shallallahu alaihi was sallam shallallahu alaihi was sallam:

لَا يَسْمَعُ بِيْ يَهُوْدِيٌّ وَلَا نَصْرَانِيٌّ، ثُمَّ لَا يُؤْمِنُ بِالَّذِيْ جِئْتُ بِهِ إِلَّا دَخَلَ النَّارَ.

“Tidaklah seorang pun yang mendengar kenabianku apakah dia seorang Yahudi atau Nashara, lalu dia tidak mau beriman dengan ajaran yang kubawa, kecuali dia pasti masuk neraka.” (HR. Muslim no. 153 –pent)

Bagaimana mereka dikatakan sebagai orang-orang yang beriman sementara mereka menyatakan bahwa Allah adalah ketiga dari yang tiga (trinitas –pent)?! Apakah orang-orang yang semacam itu beriman dalam keadaan mereka menyatakan bahwa Allah adalah ketiga dari yang tiga?! Mereka juga kafir atau tidak beriman kepada Muhammad shallallahu alaihi was sallam dan menentang kerasulan beliau, lalu ada yang menyatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang beriman. Yahudi sendiri menentang kerasulan Al-Masih Isa alaihis salam dan mengatakan bahwa beliau adalah anak pelacur, dan juga menentang kerasulan Muhammad shallallahu alaihi was sallam, lalu ada yang menyatakan bahwa mereka adalah orang-orang yang beriman.

Siapa yang mengatakan demikian ini?! Jadi tidak ada agama yang benar selain agama Islam yang Muhammad shallallahu alaihi was sallam diutus dengannya. Adapun selainnya maka bisa jadi merupakan agama yang bathil atau agama yang telah dihapus (tidak berlaku lagi –pent), selesai sudah waktu mengamalkannya.

* Alih bahasa: Abu Almass

Rabu, 9 Jumaada Tsaniyah 1435 H

Download
Judul: BOLEHKAH UPAYA PENDEKATAN ANTAR AGAMA Pembicara: Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah Tanggal: 9 Jumada II 1435
© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.