Bolehkah Puasa Sunnah Bagi Yang Punya Tanggungan Puasa Kafarah

BOLEHKAH PUASA SUNNAH BAGI YANG PUNYA TANGGUNGAN PUASA KAFARAH

Asy Syaikh Ubaid bin Abdillah al Jabiry حفظه الله

Pertanyaan: Bolehkah seseorang yang memiliki tanggungan puasa seperti puasa kafarah untuk dia berpuasa sunnah?

Jawaban:

Bagaimana cara dia berpuasa sunnah? Maka ini berbeda-beda keadaannya,

Jika dia memiliki tanggungan puasa selama dua bulan berturut-turut, maka jangan dia berpuasa sunnah dulu, dikarenakan kalau dia berpuasa sunnah dalam keadaan seperti ini, maka dia tidak bisa menyempurnakan hitungan dua bulan berturut-turut dari puasa tersebut, bahkan jika dia memutusnya, maka wajib baginya mengulangi dari awal lagi.

Adapun kalau tanggungan puasanya itu memiliki waktu yang lapang, seperti misalnya dia bernadzar puasa dua puluh hari dari bulan muharram, dan dia tidak membatasi ketentuan harinya, maka boleh baginya berpuasa sunnah. Misalnya dia berpuasa nadzar beberapa hari kemudian dia berpuasa sunnah setelah itu, akan tetapi kalau dia ingin berpuasa nadzar lagi, maka dia harus memperbaharui niatnya lagi.

Sumber: http://ar.miraath.net/fatwah/11388

Alih bahasa: Syabab Forum Salafy

********************************

السؤال:
من كان عليه صومٌ عارض كصوم الكفارة؛ فهل له أن يتطوع؟

الجواب:
كيف يتطوع؟ هذا يختلف باختلاف الحال؛ فمن كان عليه صوم شهرين متتابعين فلا يتطوع، لأنه لو تطوع والحال هذه؛ نَقَضَ التتابع، فأعاد من أول ولا يبني، أما إن كان فيه سعة مثلًا لو قال إنه عليه نذرٌ أن يصوم عشرين يومًا من محرم، ولم يحدد أطلق، فله أن يتطوع يصوم أيامًا من نذره ويصوم أيام تطوع، لكن إذا عاد إلى نذره لابد من تجديد النية

Download
Judul: BOLEHKAH PUASA SUNNAH BAGI YANG PUNYA TANGGUNGAN PUASA KAFARAH Pembicara: Asy Syaikh Ubaid bin Abdillah al Jabiry حفظه الله Tanggal: 11 Sha'aban 1436
© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.