BOLEHKAH MEWARISI HARTA YANG BERCAMPUR DENGAN HASIL RIBA

BOLEHKAH MEWARISI HARTA YANG BERCAMPUR DENGAN HASIL RIBA?

Asy-Syaikh Abdul Qadir bin Muhammad al-Junaid hafizhahullah

? Pertanyaan:

مات أبي وترك لنا مالًا في البنك يأخذ عليه فوائد ربوية، فهل يجوز لنا هذا المال؟

Ayah saya wafat dan meninggalkan untuk kami harta di bank yang beliau campur dengan keuntungan dari riba, maka apakah harta semacam ini boleh bagi kami?

? Jawaban:

ما تركه الوالد بعد موته مِن مال في البنك ومعه فوائد ربوية، فإن لورثته أخذ رأس المال فقط، ثم تقسيمه بينهم بطريقة الإرث الشرعية، وليس بالطريقة القانونية المخالفة للشرع والتي تسوي بين الذكر والأنثى في النصيب.

Apa yang ditinggalkan oleh orang tua tersebut setelah kematiannya berupa harta di bank yang bercampur dengan keuntungan dari riba, maka para ahli warisnya hanya boleh mengambil harta pokoknya saja, kemudian harta tersebut dibagi-bagi diantara mereka dengan ketentuan warisan yang ditetapkan oleh syari’at, bukan dengan undang-undang yang menyelisihi syari’at yang menyamakan bagian antara pria dan wanita.

وأما الفوائد الربوية، فلا يحل لهم أكلها وقسمتها بينهم، بل يصرفونها في وجوه البِر؛ كالصدقة على الفقراء، وإصلاح طرق المسلمين، ومساعدة الغرماء العاجزين عن قضاء ديونهم، ونحو ذلك.

Adapun keuntungan dari riba maka tidak halal untuk mereka makan dan dibagi-bagi diantara mereka, tetapi mereka alihkan ke hal-hal yang baik, seperti shadaqah kepada orang-orang faqir, memperbaiki jalan-jalan kaum muslimin, membantu orang-orang yang menanggung hutang yang tidak mampu melunasinya, dan yang semisalnya.

وقد نصَّ الفقهاء مِن المذاهب الأربعة على أن المال الحرام لا يحل بالإرث

Para ulama ahli fiqih dari madzhab yang empat telah menyatakan dengan tegas bahwa harta yang haram tidak halal untuk diwarisi.

وأما المال الذي تركه المُوَرِّث لورثته ولا يعلمون مِن أين اكتسبه، أمِن حلال أم مِن حرام، فإنه يحل لهم أخذه وقسمته بينهم بإجماع أهل العلم

Adapun harta yang ditinggalkan untuk ahli waris dan mereka tidak mengetahui dari mana si mayit mendapatkannya, apakah dari yang halal ataukah dari yang haram, maka itu halal untuk mereka ambil dan dibagi-bagi diantara mereka, berdasarkan ijma’ para ulama.

***

ذكر ذلك الفقيه أبو زكريا النووي الشافعي – رحمه الله – في كتابه “المجموع شرح المهذب”.

Hal itu disebutkan oleh Abu Zakariya an-Nawawy asy-Syafi’iy rahimahullah dalam kitab beliau “Al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab.”

? Sumber : http://www.alakhdr.com/?p=1418

© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.