Bolehkah Menukil Pendapat Ulama Tanpa Menisbahkan Padanya

BOLEHKAH MENUKIL PENDAPAT ULAMA TANPA MENISBATKAN PADANYA

Asy Syaikh Ubaib bin Abdillah al Jabiry حفظه الله

يسأل سائل فيقول: هل يجوز لطالب العلم أن ينقل اختيار عالم و فتواه من غير عزوة للعالم أو الشيخ ؟
عبيد بن عبد الله الجابري

Seorang bertanya : apakah boleh bagi penuntut ilmu untuk menukil pilihan (pendapat dalam suatu masalah) dan fatwa seorang ‘alim tanpa menisbatkan kepada ‘alim atau syaikh tersebut?
Syaikh Ubaid Al Jabiri – Hafidzhahullah

إذا كان هذا من أهل التحقيق والنظر وعنده حفظ فإنهُ ينقلُ اختيار أهل العلم وهو قد يختارهُ وقد لا يختارهُ وهذا في المسائل التي هي مجالٌ للاجتهاد.

Apabila dia ini (yang menukil) termasuk dari ahli tahqiq dan nadzhor, dan dia memiliki hifdh(?)(hapalan?), maka dia menukilkan pendapat ahlul ilmi, dalam keadaan dia memilih pendapat tersebut atau tidak memilihnya.
Dan yang demikian ini hanya diperbolehkan dalam permasalahan yang ada padanya ruang untuk berijtihad.

  وهذا يراعى إذا كان يراعى المتحدث معهم، فإن الذي يتحدث معهم طالبُ العلم مختلفون في المستويات، أما إذا كان الذين يتحدث معهم هذا فإنهُ يعطيهم الخُلاصة مايراه وهذا كافي.

Dan hal ini dengan memperhatikan keadaan orang-orang yang  berbicara dengannya, jika yang bicara dengannya adalah penuntut ilmu yang bermacam-macam tingkatannya, -apabila orang-orang yang dia ajak berbicara demikian keadaannya-, maka dia berikan penjelasan ringkas (kesimpulan) apa yang menjadi pendapatnya, dan hal ini telah mencukupi.

لكن إذا رأى أن الناس لا يطمئنون إلا إلى علماء كبار أكبر منه فيقول وهذا اختيار الشيخ فلان، والله أعلم

Namun, jika dia melihat manusia tidak tenang kecuali pada (pendapat) ‘ulama kibar yang lebih besar (keilmuannya) darinya, maka dia katakan ini adalah (pendapat) pilihan syaikh fulan, wallahu a’lam.

Sumber :http://ar.alnahj.net/fatwa/90

Alih Bahasa : Syabab Forum Salafy Indonesia

Download
Judul: Bolehkah Menukil Pendapat Ulama Tanpa Menisbahkan Padanya Pembicara: Tanggal: 16 Jumada I 1436
© 1439 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.