Asy Syaikh Rabi’ Menerima Jarh Orang Yang Lebih Mengetahui Keadaan Seseorang Dibandingkan Beliau

Syaikh Rabi1ASY-SYAIKH RABI’ MENERIMA JARH ORANG YANG LEBIH MENGETAHUI KEADAAN SESEORANG DIBANDINGKAN BELIAU

.

Asy-Syaikh Rabi’ bin Hady Al-Madkhaly hafizhahullah berkata:

“Jadi pada hari ini terkadang datang seseorang yang mengaku sebagai penuntut ilmu dan menampakkan agama dan ibadah serta akhlak yang baik, dan dia duduk di majelismu dan tinggal di sisimu sekian lama sehingga engkau menilainya berdasarkan apa yang nampak.

Demi Allah, saya telah mentazkiyah beberapa orang pada tahun ini. Demi Allah, mereka bermulazamah di majelisku maa syaa’ Allah dan dia menampakkan banyak ibadah dan demikian demikian.

Kemudian nampak kepadaku jarh terhadap mereka. Jika ada seseorang mengerjakan shalat bersamaku, menunaikan zakat, berdzikir dan bersafar bersamaku dan seterusnya, maka saya bersaksi berdasarkan apa yang saya lihat, dan saya tidak mentazkiyah seorang pun di sisi Allah. Tetapi jika datang orang lain yang dia mengenal orang tersebut lebih banyak dibandingkan diriku, dan tersingkaplah kesalahan-kesalahannya serta perkara-perkara yang menodai keadilannya, karena dia menjarh orang tersebut dengan ilmu dan hujjah serta menunjukkan bukti-bukti dan menjelaskan jarhnya secara rinci, maka jarhnya didahulukan atas ta’dil saya dan saya tunduk menerima. Karena dia menunjukkan bukti-bukti dalam menjarh orang tersebut, karena faktanya kebenaran itu bersamanya.”

Sumber artikel:
http://www.albaidha.net/vb/showthread.php?t=50599

Alih Bahasa: Abu Almass
Senin, 2 Ramadhan 1435 H

© 1438 / 2017 Forum Salafy Indonesia. All Rights Reserved.